template

WELCOME NOTE

14 December, 2013

Hakikat bahagia

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Kesannya zahir 
rupanya maknawi 
Terpendam bagai permata
di dasar hati 

Bahagia itu ada pada hati 
Bertakhta di kerajaan diri 

Terbenam bagai mutiara 
di lautan nurani 

Bahagia itu ada di jiwa 
Mahkota di singgahsana rasa 

Bahagia itu adalah 
suatu ketenangan 

Bila susah tiada gelisah 
Bila miskin syukur pada Tuhan 
Bila sakit tiada resah di jiwa 
Bukankah Tuhan telah berfirman 
Ketahuilah dengan mengingati Allah 
Jiwa kan menjadi tenang 

C/O : 
Kebahagiaan itu suatu kesyukuran 
Bila kaya jadi insan pemurah 
Bila berkuasa amanah 
Bila berjaya tidak alpa 
Bila sihat tidak lupakan Tuhan 

Hakikatnya bahagia itu 
Adalah ketenangan 
Bila hati mengingati Tuhan 

Semua insan kan mengerti 
Maksud terseni Ilahi 

Itulah zikir yang hakiki

UNIC (HAKIKAT BAHAGIA)


Bahagia...... satu kata yang subjektif. Rasa senang yang sukar diperoleh. "Maa ma'kna saiedah (السعيد)?"

bukan semudah mengucapkan;" Aku bahagia.." dan bahagia milikmu. Bahagia? 
Bahagia itu anugerah dari-Nya, untuk mereka yang terpilih. Bahagia bukan milik mereka yang kaya... mereka yang miskin juga mampu miliki bahagia. Kamu punya harta? dan kamu fikir harta itu mampu membeli kebahagian? Kamu silap.... tidak... jika Allah tidak bersama... Lalu berpesanlah diri pada hati; "Wahai hati kenapa kamu dengki bila melihat mereka yang lebih kaya darimu sedang kamu tahu bukan kekayaan mereka yang membawa bahagia."
Kalau aku kaya...

Kamu bijak? dan kamu fikir kamu mampu miliki bahagia dengan akal fikiranmu? Tidak... kamu silap! Bukanlah kebijaksanaan itu yang memberi kebahagiaan. Mereka yang tidak mampu ke sekolah juga hidupnya bahagia. Bahkan, barangkali mungkin mereka lebih bahagia dari kamu. Maka, "Mengapa cemburu dengan kebijaksanaan orang lain sedang kamu tahu kebijaksanaan itu tidak menjamin bahagia.."



Kamu cantik? dan kamu fikir kecantikanmu itu dapat memberi bahagia? Kamu tertipu... zahirnya kamu bahagia, namun apa ada pada rupa jika hatinya kosong? Bukanlah kecantikan itu membawa bahagia pada hati. "Duhai hati, dengarlah diri berpesan... mengapa iri pada kecantikan orang lain sedang kamu tahu bukanlah kecantikan yang memberimu bahagia"

Pesan pada diri, jika ingin bahagia letak Allah di hati, rasulullah di ingatan... akhlak yang baik jadi amalan.





"Kerana orang yang bahagia itu bukanlah orang yang kaya atau bijak... bukan juga milik orang yang cantik... tapi orang yang bahagia adalah orang yang ada sakinah di hatinya"


^_^ selamat berhujung minggu~