template

WELCOME NOTE

31 January, 2014

Impian kita jangan biar terkubur begitu saja...

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM
In The Name of Allah The Most Merciful The Most Gracious
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Assalamualaikum w.b.t.
Cerita tentang impian dan azam... 
Teringat pada satu impian besar yang kukuh tersemat dihati
Satu impian yang harapannya bisa terlaksana suatu hari nanti....


IMPIAN KITA NAK BINA QURANIC CASTLE:
"Awak2... awak ada impian tak??"

"Hmmm..... impian saya nak ada keluarga ala2 'baitul muslim' pastu nak ada rumah sendiri, ada duit, nak bawak keluarga pergi makkah....bla..bla..bla... Kalau awak pulak macam mana? Apa impian awak?"

"Impian saya... nak bina Quranic Castle. Impian KAMI"
Gambar hiasan


Eh, apeke bendenye 'Quranic Castle' tu?
*****************************************************
ermm....... satu binaan, di sebuah kawasan yang lapang...
Bangunan untuk tujuan mendidik... Seumpama madrasah... 

Binaan yang dibina oleh arkitek-arkitek Islam, dan buruh-buruh binaan yang Islam, dimana mereka terdiri daripada golongan yang mahir, tapi pada masa yang sama menjaga solatnya, ikhlas dalam pekerjaannya, amanah dalam menunaikan tanggungjawabnya.

Maka, setelah terbinanya binaan Quranic Castle ditangan mereka-mereka yang jiwanya takutkan Allah, bermulalah operasi pendidikan dan tarbiyyah terhadap warga-warganya.
Quranic Castle ini, misinya tertumpu untuk melahirkan insan-insan yang berjiwa hamba, takutkan Allah, cemerlang dunia akhirat.
Disitu anak-anak seawal usia hingga ke peringkat sekolah rendah, sekolah menengah termasuk universiti diberi didikan dan tarbiyyah yang seimbang dunia dan akhirat.
Dari ilmu fardhu ain, tauhid, fiqh, hafazan al-Quran, akhlaq, sirah, sehingga ke ilmu sains, matematik, geografi, sejarah dan sebagainya....
Subjek kokurikulumnya menekankan sukan memanah, berkuda dan berenang... Sejajar dengan sunnah Rasulullah.

Untuk melahirkan pelajar-pelajar yang cemerlang, guru-gurunya juga perlulah guru-guru cemerlang. Maka, guru-gurunya hendaklah terdiri daripada mereka-mereka yang mahir, cemerlang peribadinya, indah akhlaknya, menjaga agamanya....

Maka, disinilah kita akan membina kembali generasi Islam al-fateh yang pernah terwujud satu ketika dulu....



****************************************************
KISAH UMAR JADI PENGUAT:

itulah impian kami..."

Waahhh... Menarik! Tapi kan, awak tak rasa macam... mustahil ke? I mean, impian awak tu 'perfect sangat'...

Hmm...mmm... yup, macam mustahilkan? dulu saya pun rasa macam tu, tapi saya nak awak dengar cerita ni dulu... cerita pasal Khalifah Umar...
Ceritanya bermula......


Ketika itu musim panas....... ditengah-tengah padang pasir, kelihatan seorang lelaki sedang mundar-mandir sedang mulutnya tidak lekang dari berdoa. Berdoa memohon kemenangan buat umat Islam. Itulah Saidina Umar Al-Khattab... beliau sedang menunggu utusan membawa berita daripada tentera Islam yang sedang bertempur dengan tentera Parsi.
Dari kejauhan itu, muncul seorang lelaki berkuda, pantas menuju ke arah Amirul mukminin Saidina Umar. Melihatkan pakaian Saidina Umar ketika itu, tidaklah mewah... jika mereka yang tidak mengetahui beliau adalah Amirul Mukminin, pasti tidak mengenali beliau.
Maka setelah hampir dengan tempat Saidina Umar berdiri, tahulah utusan itu, inilah Amirul Mukminin. Maka utusan itu berkata; "Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya Allah telah memberikan kemenangan buat tentera Islam. Demi Allah, Parsi telah ditawan!"
Saidina Umar menangis sambil mengucapkan syukur. Lama sekali tangisan Saidina Umar, sehingga utusan itu berkata; "Wahai Amirul Mukminin, mengapakah kamu menangis, bukankah berita kemenangan ini yang kamu tunggu?"

Maka berkata Saidina Umar;
"Aku masih ingat ketika Perang Khandak, ketika itu jumlah kami sedikit namun kemenangan tetap milik kami.
Ketika itu, kami tiada apa-apa, aku masih ingat bagaimana Rasulullah mengikat batu pada perut baginda... Kami hanya menggali parit menggunakan tangan-tangan kami, tiada senjata mewah lain.
Pada saat itu kerja-kerja penggalian parit hampir selesai, namun ada satu bahagian yang terhambat oleh sebuah batu besar. Sulit sekali dipecahkan sehingga akhirnya Rasulullah sendiri turun tangan.
Rasulullah memukul batu itu dengan penukul sambil membaca basmallah. Pada pukulan pertama kelihatan percikan api dan batu itu pecah sepertiga. Nabi bertakbir; "Allahu akhbar! Telah diberikan kunci-kunci Syam. Demi Allah, aku melihat istana-istana mereka yang merah dari tempatku ini."
Pada pukulan kedua, batu itu pecah menjadi sepertiga yang lain dan muncul percikan api seperti sebelumnya, kemudian baginda berucap; "Allahu akkhbar! telah diberikan kunci-kunci Persia. Demi Allah, aku melihat al-Mada'in dan istananya yang putih dari tempatku ini."
Lalu baginda memukul untuk yang ketiga kalinya hingga pecahlah sisa batu tersebut. Lalu Rasulullah berkata; "Allahu akhbar! Telah diberikan pintu-pintu Yaman. Demi Allah aku melihat pintu-pintu Shana'a dari tempatku ini."
Pada ketika itu kami bertakbir dan bersorak gembira, sedang kaum musyrikin pada ketika itu mentertawa dan mengejek kami.
Dan aku berazam..... aku tidak pernah berhenti berdoa agar umurku dipanjangkan sehingga aku dapat melihat hadis baginda itu menjadi kenyataan. Dan hari ini, lihatlah.... demi Allah, Parsi telah jatuh ketangan Islam."
******************************************************

dan hari ini, kita juga punya impian...
Mereka bilang itu mustahil...
Kenapa mustahil? Tak percayakah kita dengan kuasa Allah?


"Sesungguhnya urusanNya apabila Dia menghendaki sesuatu Dia hanyalah berkata kepadanya, 'Jadilah!' Maka jadilah sesuatu itu."
(Yaasin:82)

sahabat....
impian kita mungkin setinggi gunung,
namun akan ku terus mendaki 
walau dunia berkata aku tidak akan bisa sampai ke puncak itu
kerana aku tahu,
Allah ada bersama kita

sahabat...
kerana impian ini,
aku berkata pada diri, 
"Kalau hari ini kamu tidak bersungguh-sungguh menimba ilmu, mana mungkin kamu mampu mencapai impian itu,
Kalau hari ini kamu tidak tanam tawakkal padaNya, 
mana mungkin esok kamu bisa berjaya menggenggam impian ini,
Kalau hari ini kamu masih jadi biasa-biasa saja, 
mana mungkin esok kamu bisa jadi yang luar biasa."

sahabat...
Kerana impian ini aku terus berusaha,
supaya menjadi mereka yang mahir 
namun pada masa yang sama tidak meninggalkan agama ini.

sahabat....
impian kita jangan biar terkubur begitu saja...
kerana sesungguhnya;
"Allah tahu apa isi hati kita."

Binaan impian yang dirindui

Mana mungkin kita mampu mencapainya jika tanpa usaha,
Teman, impian ini telah kita bina bersama...
Moga nanti tercapai dengan izinNya...

-Generation 94-
^^ sayang korang liLLahi Taala
Moga ukhuwah kita dalam redha Allah~

27 January, 2014

A new chapter to go!

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
In The Name of Allah, The Most Merciful The Most Gracious

Allamdulillah..... 
Segala puji dipanjatkan kepadaNya, Allah Tuhan sekalian alam.

Allahu Allah... Selesai sudah "the battle with the exam papers"...
Fatrah imtihan... bukan hanya teruji dengan menjawab soalan-soalan exam yang 'awsome' susah, tapi juga teruji dengan ujian persahabatan, emosi dan fizikal. Wuuu...
Macam mana tak teruji, saat inilah diri terasa sangat 'selfish', terasa seperti setiap waktu hanya untuk diri sendiri, tanpa menghiraukan sahabat-sahabat lain... Terasa seperti hilang kemanisan ukhuwah... Tinggal sebumbung, tapi seolah-olah terpisah beribu batu. Aku dengan diriku, engkau dengan dirimu... Allah, ampunkanlah hambaMu ini saat aku tenggelam dalam sifat mazmumah...
Sahabat, andai diri ini terlanjur menyakiti hatimu, maafkanlah diri ini kerana aku insan lemah yang tidak pernah lari dari melakukan kesalahan.


Teruji emosinya... stress, lemah, hampir berputus asa.....
Allahu Allah...kuatkanlah diri ini... Terkadang menangis sendiri menyedari kelemahan diri. Mujur, ayat-ayat Allah penuh ajaib membasuh hasutan putus asa dari syaitan... 

Sungguh, Allah Maha Mengetahui:
Cerita tentang minggu exam, ada sesuatu yang Allah hadiahkan buat penguat hati yang hampir tewas tersungkur.
Subjek yang memerlukan kefahaman dan hafalan yang sangat tip-top..... Sukar... Hampir sahaja aku mengeluh..tepu... berat...
"Banyaknya nak kena hafal.... Macam mustahil je nak ingat semua ni, tambah pulak nama-nama muscle yang macam-macam. Arghh..."
Tika wajah penat memikirkan dunia, hati tertanya-tanya; "kenapa perlu belajar semua ni sedangkan akhirat itu yang dikejar." Hati cuba menyokong ke'tepu'an di otak, mujur Allah itu Maha Pengasih, masih sudi menjawab saat hamba lemah ini hampir mencari jalan putus asa. Lantas tangan mencapai al-Quran di sudut kiri meja... Alhamdulillah, jika bukan kerana Allah, tiada daya diri ini untuk berbuat demikian. Semua dari kehendakNya. Lalu helaian demi helaian diselak dan dibaca... Ada ayat yang berulang... lalu mata meliar mencari terjemahan pada ayat yang dibaca:

"Bukankah Dia (Allah) yang menciptakan langit dan bumi dan yang menurunkan air dari langit untukmu, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang berpemandangan indah? Kamu tidak akan mampu menumbuhkan pohon-pohonnya. Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Sebenarnya merka adalah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran).Bukankah Dia (Allah) yang telah menjadikan bumi sebagai tempat berdiam, yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya, yang menjadikan gunung-gunung untuk (mengukuhkan)nya dan yang menjadikan suatu pemisah antara dua laut? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Sebenarnya kebanyakan mereka tidak mengetahui.Bukankah Dia (Allah) yang memperkenankan doa orang-orang yang kesulitan apabila dia berdoa kepada-Nya, dan menghilangkan kesusahan dan menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah (pemimpin) di bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Sedikit sekali (nikmat Allah) yang kamu ingat.Bukankah Dia (Allah) yang memberi petunjuk dalam kegelapan di daratan dan lautan dan yang mendatangkan angin sebagai khabar gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Maha Tinggi Allah terhdap apa yang mereka persekutukan.Bukankah Dia (Allah) yang menciptakan (makhluk) dari permulaannya, kemudian mengulanginya (lagi) dan memberikan rezeki kepadamu dari langit dan bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Katakanlah; "Kemukakanlah bukti kebenaranmu jika kamu orang yang benar."Katakanlah (Muhammad), "Tidak ada sesuatu pun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara ghaib, kecuali Allah. Dan mereka tidak mengetahui kapan mereka akan dibangkitkan."Bahkan pengetahuan mereka tentang akhirat tidak sampai (kesana). Bahkan mereka ragu-ragu tentangnya (akhirat itu). Bahkan mereka buta tentang itu. 
(An Naml : 60-66)

Laju air mata mengalir...... 
Saat diri lemah, yakinkanlah hati kerana Allah ada! Allah ada! Allah tak pernah biar kita sendiri, keliru dan buntu....
Allah nak suruh kita nampak bahawa ilmu kita terbatas, sedang Allah Maha Berkuasa, Maha Besar, Maha Mengetahui. Maka Subhanallah..... dengan kelemahan ini, pada Allah diri memohon kelebihan agar diberi kefahaman dan kuat ingatan.
Baru belajar tentang muscle dalam badan sendiri, dah rasa letih kah? 
Come on Sakinah,..... jangan menyerah! 
Terus berusaha kerana Allah nak bagi ilmu, moga kita jadi orang yang lebih bersyukur dan lebih mengagumi kebesaran Allah. Lihatlah dengan mata hati kamu pasti melihat hikmah Allah yang tersirat disana.
Moga Allah redha~


Allah The Almighty ^^
Terkadang kita perlu sedar hidup tak seindah cerita novel, 
realiti tak seindah bayangan fantasi...
Kerana kita hidup di dunia, bukan di syurga......

Terkadang kita cuma perlu memaafkan,
Melihat kekurangan pada diri sendiri... bukan menghukum penuh syadid. 
Kerana kita bukan malaikat, sahabat-sahabat kita juga bukan malaikat, kita cuma manusia yang lemah.
Someone told me; " Manusia sentiasa dalam kekurangan, kesempurnaan itu milik Allah...the important things is that we give all out of our effort and put a soul in it."
Thanks^^


So, lets proceed to the next step!

It's never too late to start now.... 
coz Allah will help you to do the rest as long as you do the best!
Fighting!!!
bila hati bicara sendiri^^
Moga Allah redha~

02 January, 2014

It's me

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
In the name of Allah The Most Merciful The Most Gracious

Salam seindah tiupan angin malam, **(heh.. jiwang karat pulak)
Assalamualaikum semua ^^
Wahahaa... missing u soooo much mr. belog...
It's almost 12 o'clock and guess what? i'm still not sleepy....
Heh, satu perkara yang agak pelik disitu, mana taknya... biasanya, pukul 10 lagi dah terbongkang tidur... hehhee... penat yang amat  
**(alasan semata-mata) 

Yay! bahagia... sebab dah berjaya siapkan kerja-kerja yang bertimbun. Heh, walaupun hakikatnya (kerja-kerja) tugasan tak pernah putus, dan tak akan pernah beri lampu hijau untuk diri ini berehat. Baru selesai siapkan practical report physiology yang terakhir untuk sem ni. **huhu... (what a sigh of relief)

entitled;"LUNG VOLUMES AND CAPACITIES"
So, hohoO... it's 2014... 
Dan..... erk, jom muhasabah diri kejap;
"Wahai diri yang menulis, untuk apakah kamu menulis? adakah sekadar mencari populariti? atau menagih simpati? ataukah kamu cuma menginginkan pujian? atau cuba menarik perhatian?...
Wahai diri pesan pada Encik hati... semoga jujur saat menjawab segala persoalan ini... 
Ya Allah, pandanglah diri kami dengan pandangan rahmatMu, 
Ya Allah, saat hati ini berbolak-balik mencari ketulusan dalam setiap amalan, moga Engkau datangkan petunjuk yang membimbing... agar tetap teguh, utuh dengan niat yang satu iaitu mencari redhaMu..."

Dah 2014 kan? alamak, dah tak jadi remaja belasan tahun lagi...
19 + 1 = 20 tahun...
Umur dan bertambah, kedut pun dah bertambah, Mr. J pun suka bertapak kat muka.. dah tak comel macam kecik-kecik dulu... Haish, kematangan tak bertambah jugak... Amalan? Ilmu? **Alamak, alamak, alamak =,='  cepat tutup muka, MALU  


Allahu Allah...
Kerdilnya diri, dah nak masuk 20 tahun hidup tapi tak sehebat orang dulu-dulu... Zaman Rasulullah, zaman sahabat, zaman tabiien, zaman tabi' tabiien... Masya-Allah, ulama'2 dulu umur tak sampai 10 tahun dah hafal Quran.. Sultan Muhammad Al-Fateh, umur 21 tahun dah jadi sultan, jadi sultan pulak bukan macam sultan kat Malaysia brader, negara kecik secoet jer dalam peta dunia. Sultan besar tu... Sultan untuk satu empayar besar Turki Uthmaniyyah. Allahu Allah. Hebat! Kalau nak banding dengan kita-kita memang jauh panggang dari api laa... tapi kan, rasanya tak salah untuk ada cita-cita untuk jadi hebat..... Semoga akan terlahir generasi al-Fateh, yang punya jati diri utuh, mampu memikul amanah besar, mampu membuat keputusan bertunjangkan keyakinan kepada Allah yang satu.

Heh... tetibe ngantuk pulak... nantikan it's me 2
Ni baru muqaddimah... hehe.. sebenarnya nak merapu je...
Btw, minggu depan study week then exam week.....
Then...i'm going home!! Ohyeaaahhh ^^

Weee... doakan kejayaan kami-kami di medan menuntut ilmu~
Malam semua, Wan 'an~