template

WELCOME NOTE

04 February, 2015

jangan menyerah!!!

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

JANGAN MENYERAH!!!
Meski langkah ini kadang-kadang kabur
Bahkan kaki ini seakan mahu berhenti berlari
Penat...
Jalan ini seolah-olah
Bukan untuk diri yang lemah sepertiku
Lalu aku mendongak ke langit
Air hujan yang mencurah
Seakan turut menangisi kekalahanku
Kalah sebelum sampai ke garisan penamat...
Arghhh...
Perit...
"Bangun! Jangan menyerah! Aku tahu kamu boleh!"
Kata-kata itu meresap kebenak yang letih
Lalu semangat dibina
Kekuatan diraih
Hati kecil mula berbisik;
"Pasti... aku boleh tamatkan apa yang aku mulakan!
Jangan menyerah!"
............................................................................................................

Ya! Hidup ini penuh dengan rintangan, cabaran dan dugaan. Sebagaimana pelari yang berlari di atas trek larian, kita juga seperti itu. Berlari di atas trek kehidupan. Ada yang laju meninggalkan kita, jalannya mudah... Terkadang buat hati iri dan resah. Terasa ditinggalkan, mungkin. Kadang-kala kitalah yang mendahului... dan kerana itu rasa bangga sendiri, sedang kita juga tidak tahu bagaimana penghujungnya. Adakah kita yang menjadi juara di trek ini atau kita akan kembali menjadi orang yang ditinggalkan... Jauh di belakang.... Atau lebih teruk lagi, mungkinkah kita akan tersungkur di tengah-tengah larian. Semuanya rahsia Dia.

Selalu dan selalulah ingat!
Dunia ini bukanlah tempat kita bersenang-senang mencari kebahagiaan yang sementara.
Sepertimana firmanNya didalam surah al-Ankaabut ayat 2:

Road to sem 4 over 10
bismillahi tawwakaltu 'ala Allah
bismillahi Allahu Akhbar!
Rabbi yasir wa la tu'asssir

May Allah ease everything ^^

02 February, 2015

hidup

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Salam, Assalamualaikum pada yang masih sudi meluangkan waktu menjengah ke blog kontang ini. Lama rasanya, diri menyepi, jemari kaku tanpa berita dan cerita.... Sibuk barangkali... Bukan tiada masa tapi mungkin tiada semangat untuk berkongsi.

Hidupp...
Kata orang, hidup ni terlalu singkat untuk ditangisi.
Dan hidup ni hanyalah ibarat sisa waktu antara azan dan iqamah.
Pendek sangat.
Dan aku dah habiskan hampir 20 tahun hidup aku kat dunia ni. Yang mana aku sendiri tak pernah tahu bila dan dimana penghujung hidup aku atas dunia ni.
Dan rasanya sumbangan aku pada jalan ini.... Maksud aku, deen; "agama" nih..... Islam, masih kabur. 
Seriously, sedih bila Allah jauh... I mean, aku yang sebenarnya jauh pada Allah. :'(

Dan pada hidup yang sementara ni, betapa beruntungnya mereka yang senantiasa ada untuk Islam.
Dan mereka yang dalam hatinya cuma ada Allah...
Credit to Mr. Google ^^
Bila teringat pada tujuan hidup yang sejak dulu dididik untuk meletakkan redha Allah sebagai matlamat yang utama.... terasa hipokrit sendiri. Masakan tidak, bila ditanya tentang matlamat dan tujuan hidup, laju saja mulut menjawab untuk mencari redha Allah. Tapi, hakikat amalan dan perbuatan masih tak selari dengan apa yang dituturkan. Bukan salah orang sekeliling.... tapi salah diri sendiri yang tak kuat melawan nafsu... tak teguh memandu diri...

Sedih dan takut bila teringatkan lawannya hidup... MATI... sudahkan aku bersedia menghadapinya? Semua orang tahu kita hidup ini tak kekal. Semua akan mati, semua akan kembali padaNya. Kata ustaz, orang beriman itu tidak akan takut menghadapi kematian, malahan dia merasa bahagia kerana itulah saatnya dia akan bertemu Sang Pencipta, Rabb-nya. Dirinya tenang menjalani kehidupan yang dihiasi amalan mempersiapi mati yang menjadi rahsia Allah. Lalu aku bertanya pada diri sendiri? Berimankah aku? Air liur seakan berpasir... perit menjawab soalan itu sendirian. Ya.. cuma iman yang mampu menjawabnya.

Berbalik kepada perkara tadi, semua orang tahu hidup ini tak akan kekal. Tapi masih lagi kita, saya dan awak menghadapi hidup ini seolah-olah esok masih ada. Seolah-olah kita sentiasa yakin hari ini bukanlah penghujung hidup ini. Bahkan sentiasa berharap esok masih ada. Dan ada satu ketika saat aku mula mengharap esok masih ada untuk aku memperbaiki diri.... Allah mengilhamkan satu kata-kata yang cukup untuk menusuk hati yang lalai ini.
"Manusia (baca aku) selalu berharap hari esok akan lebih baik daripada hari ini. Tapi, manusia itu (aku) tak pernah berusaha untuk menjadikan esok lebih baik dengan tak cuba untuk memperbaiki diri, bahkan tak pernah berusaha memerdekakan diri dari hawa nafsu yang malas. Dia (manusia itu = aku) selalu bertangguh untuk melakukan kebaikan dan cuma berharap Allah memberi kekuatan untuknya, tapi dia sendiri yang mensia-siakan kekuatan itu setelah ia hadir. :'(